Indonesia dan Korea Resmikan Pusat Kerja Sama E-Government


Post by Badan Kepegawaian Daerah(ROBY CHARMA,S.Kom) | Posted on 04 Maret 2016 10:57:04 WIB | Kepegawaian | 1266 kali dibaca


JAKARTA - Pemerintah Republik Indonesia (RI) dan Pemerintah Republik of Korea (ROK) meresmikan pusat kerjasama e-government. Pusat kerjasama ini bermanfaat untuk mendukung program pemerintah RI mewujudkan pemerintahan berkelas dunia yang lebih transparan, efektif dan efisien.

Acara peresmian pusat kerja sama bertajuk “The RI-ROK 3rd Joint Commite on E-Government Cooperation Center” tersebut dilakukan di kantor Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB), Jakarta, Rabu (02/03). Menteri PANRB, Yuddy Chrisnandi, dan Minister of Interior Republik Of Korea, Hong Yun Sik, hadir untuk menyaksikan peresmian tersebut.

Peresmian tersebut juga diikuti dengan penandatanganan Annex dari MoU pembentukan dan pengoperasian Pusat Kerjasama eGovernment yang ditandatangani pada tanggal 24 Agustus 2015 yang lalu, antara Deputi Bidang Kelembagaan dan Tata Laksana Kemen PANRB Rini Widyantini dan Direktor General for E-Goverment Bureau Ministry of The Interior Mr Lee In Jae.

"Pusat kerja sama ini berperan sebagai pengembangan strategi kerjasama antara Indonesia dan Korea di bidang e-government," kata Yuddy di sela acara yang berlangsung khidmat tersebut.

Kedua negara sahabat sangat menyadari pentingnya memperdalam hubungan bilateral di semua bidang e-goverment dalam kerangka reformasi birokrasi.

Menurut Yuddy, e-goverment merupakan cara terbaik dalam mewujudkan transparansi jalannya pemerintahan secara smart di era globalisasi, serta di tengah tingginya ekspektasi masyarakat terhadap peningkatan kecepatan pelayanan publik.

Yuddy mengharapkan, dengan saling sharing pengetahuan mengenai e-government, maka cita-cita Presiden Jokowi untuk membangun pemerintahan berkelas dunia yang efektif dan transparan akan segera terwujud.

Pada kesempatan tersebut, Deputi Kelembagaan dan Tata Laksana Kementerian PANRB, Rini Widyantini, mengungkapkan bahwa pemerintah RI dan ROK akan bekerjasama dengan ruang lingkup konsultasi kebijakan,pengembangan e-goverment di Indonesia, dan kegiatan peningkatan kapasitas pengetahuan dan personil terkait e-goverment.

"Pusat kerja sama ini berperan sebagai pengembangan strategi kerjasama antara Indonesia dan Korea di bidang e-goverment," ujar Rini.

Ditambahkan, nantinya pusat kerja sama E- Goverment ini akan berkedudukan di Kantor Kementerian PANRB. Pengoperasian Pusat Kerja Sama bakal berlangsung selama tiga tahun yaitu mulai tahun 2016 sampai dengan tahun 2018.

Latar belakang penyelenggaraan pusat kerjasama dimulai saat deklarasi bersama antara Presiden RI dan Presiden ROK tentang kemitraan strategi untuk meningkatkan persahabatan dan kerjasama di Abad 21, ditandatangani di Jakarta 4 Desember 2006.

Deklarasi bersama tersebut kemudian ditindaklanjuti dengan penandatanganan MOU antara Kementerian PANRB degan MOSPA tentang kerjasama di bidang reformasi birokrasi. MOU tersebut ditandatangani 4 Juli 2013, dilanjutkan dengan arrangement antara Kementerian PAN RB dengan MOGAHA tentang pembentukan komite bersama untuk kerjasama e-goverment dan reformasi birokrasi, ditandatangani di Busan tanggal 11 Desember 2014.

Lebih lanjut Rini menjelaskan bahwa, hasil arrangement tersebut ditindaklanjuti dengan penandatangan MoU pada tanggal 24 Agustus 2015. Penandatanganan MoU tersebut untuk memajukan kerjasama dalam pengembangan e-goverment melalui pembentukan Pusat Kerja Sama e-goverment. (Sumber: HUMAS KEMENTERIAN PANRB)


Berita Terkait :

 

Video

Foto

Kegiatan

  • Penerimaan Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM)

    • Rabu, 19 Desember 2018
    • Minggu, 30 Desember 2018
  • HASIL SELEKSI ADMINISTRASI PADA SELEKSI TERBUKA JABATAN PIMPINAN TINGG

    • Minggu, 01 April 2018
    • Senin, 02 April 2018
  • arsip kegiatan

Tokoh