PWI Sumbar Gelar Seminar Pengembangan Industri Sawit


Post by Diskominfo(EKO KURNIAWAN, S.Kom) | Posted on 14 Agustus 2019 14:49:23 WIB | Berita Terkini | 53 kali dibaca


PWI Sumbar Gelar Seminar Pengembangan Industri Sawit

Padang, Diskominfo SB

Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Sumatera Barat menggelar seminar Peningkatan Kompetensi Wartawan dan Humas Pemerintah tentang industri kelapa sawit Indonesia, di Padang, Rabu (14/8).

Seminar yang menggandeng Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) Pusat ini,  mengangkat tema Pengembangan Industri Kelapa Sawit Menuju Kemandirian Energi dan dibuka langsung oleh Ketua PWI Sumbar, Heranof Firdaus dan Gubernur Sumbar yang diwakili oleh Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Sumatera Barat, Chandra.

Heranof mengatakan, seminar tersebut dimaksudkan untuk mengajak media, humas pemerintah, dan lembaga-lembaga terkait memperhatikan masalah kelapa sawit yang sedang dihadapi Indonesia saat ini.

“Media, humas pemerintah, dan lembaga terkait harus berkolaborasi untuk memperhatikan kelapa sawit di Sumatera Barat. Ini adalah permasalahan nasional,” ujarnya.

Untuk itu dengan digelarnya seminar ini, semoga mampu melahirkan solusi atas permasalahan yang dialami petani kelapa sawit di Sumbar.

“Semoga para pemateri mampu memberi pencerahan terkait sawit yang dirasakan petani sawit . Sehingga wartawan mampu menyebarkan informasi yang benar ke masyarakat,” harapnya.

Seminar tersebut menghadirkan empat pemateri, yakni Tofan Mahdi, Ketua Bidang Koordinasi GAPKI Pusat, Humas PT Astra Internasional, dan juga mantan Wapemred Jawa pos, M Ihsan, Pemred Warta Ekonomi, Bambang Wiguritno, Ketua GAPKI Sumbar, dan Dono Bustami Dirut BPDP KS

Sementara itu, Ketua Bidang Koordinasi GAPKI Pusat, Tofan Mahdi mengatakan, tahun 2005-2018 adalah puncak kejayaan di atas minyak sawit Nasional.

“Keuntungan menggunakan sawit, pertama dapat dibuat makanan, Fio Menekel dan Bio Engine,” paparnya.

Lebih lanjut Tofan mengatakan, menggunakan kelapa sawit lebih efisien, harganya murah, rasanya beda, tidak meleleh dan jauh lebih sehat. Menurutnya, industri kelapa sawit sangat strategis. Selain memberikan dampak positif bagi 20 juta masyarakat Indonesia, sawit memasukkan devisa bagi negara.

“Crude Palm Oil (CPO) dunia dari tahun ke tahun terus menunjukkan peningkatan. Permintaan CPO dunia dalam lima tahun terakhir rata-rata tumbuh sebesar 9.92%. Indonesia memiliki 12 juta hektare kebun kelapa sawit dan mampu menghasilkan 140,6 juta ton CPO,” terangnya.

Menghadapi diskriminasi terhadap kelapa sawit oleh Uni Eropa yang sangat merugikan Indonesia, Atal kembali menekankan pentingnya peran media, humas pemerintah, dan lembaga terkait. Mereka sangat dibutuhkan untuk membantu menginformasikan kepada masyarakat dunia tentang manfaat dan keunggulan kelapa sawit Indonesia.

Terkait pengembangan industri kelapa sawit sebagai pilihan pemanfaatan sumber energi baru pengganti minyak bumi, dirinya mengatakan pemerintah Indonesia sedang menjalankan program pengembangan biofuel (biodiesel) yang menggunakan CPO sebagai bahan bakunya.

Biofuel dinilai sangat efisien karena menggunakan bahan-bahan yang jumlahnya melimpah di Indonesia dan bisa diperbaharui. Salah satunya produk kelapa sawit, di sinilah bagaimana peran media, humas, dan kelembagaan untuk membantu kelapa sawit secara nasional,” tutupnya. (EK/MMC Diskominfo)


Berita Terkait :

 

Video

Foto

Kegiatan

  • Penerimaan Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM)

    • Rabu, 19 Desember 2018
    • Minggu, 30 Desember 2018
  • HASIL SELEKSI ADMINISTRASI PADA SELEKSI TERBUKA JABATAN PIMPINAN TINGG

    • Minggu, 01 April 2018
    • Senin, 02 April 2018
  • arsip kegiatan

Tokoh