DPRA Aceh Belajar Ranperda Kepemudaan Ke Sumbar.


Post by Sekretariat DPRD Prov. Sumbar(DENY SURYANI, S.IP) | Posted on 10 Juli 2018 10:05:32 WIB | Berita Terkini | 460 kali dibaca


DPRA Aceh Belajar Ranperda Kepemudaan Ke Sumbar.

PADANG,- Guna menyempurnakan draft Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang kepemudaan, Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) melakukan study banding ke DPRD Sumbar yang telah terlebih dahulu melahirkan Peraturan Daerah (Perda) tentang kepemudaan. 

" Tujuan kedatangan kita ke daerah ini, merupakan upaya untuk mengadopsi muatan yang terkandung dalam Perda Kepemudaan Sumbar, dengan adanya Perda ini, kita berharap nilai-nilai agama di Aceh semakin kuat didalam jiwa pemuda Aceh, " ujar Anggota Komisi V DPRA Aceh fraksi PKS Muslim saat beruadiensi dengan anggota DPRD Sumbar, Jumat (6 /7).

Dia mengatakan, Ranperda Kepemudaan merupakan hak prakarsa DPR Aceh. Saat ini, Ranperda sudah masuk dalam tahap konsultasi, dalam tahun 2018 Ranperda akan selesai dan dapat diterapkan, di sisi lain, lanjutnya,  Ranperda ini juga diproyeksikan untuk mengakomodir hak-hak perempuan di wilayah Aceh,  hal tersebut dikarenakan jumlah wanita lebih banyak dari pada pria. 

Dia berharap, dengan adanya Perda tentang Kepemudaan di Wilayah 

Aceh, setiap Organisasi Kepemudaan (OK) mendapatkan aliran dana dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) dari Pemerintah Provinsi (Pemprov). Dengan adanya anggaran disetiap organisasi pemuda, maka setiap program dapat dilaksanakan dengan baik. 

"Kita akan selesaikan Ranperda ini tahun 2018, Oleh karena itu, setiap tahapan akan ditingkatkan kinerjanya, " pungkasnya. 

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Sumbar Arkadius Datuak Intan yang menyambut kedatangan rombongan tersebut, mengungkapkan Perda tentang Kepemudaan merupakan upaya untuk mengikut sertakan unsur pemuda dalam pembangunan daerah. 

Lebih lanjut dia menjelaskan, permasalahan narkoba merupakan salah satu dasar DPRD Sumbar untuk menggagas pengajuan Perda Kepemudaan, dengan adanya Perda Kepemudaan upaya membentengi generasi muda dari bahaya narkoba dapat dilakukan dengan program - program strategis melalui organisasi kepemudaan. 

Ia menjabarkan, DPRD Sumatera Barat (Sumbar)  mengambil keputusan untuk pengesahan Ranperda Kepemudaan menjadi Perda, pada rapat paripurna (13/12) tahun 2017. 

Ditambahkannya, Perda Kepemudaan merupakan hal yang mengakomodir proses pembinaan dan pengembangan pemuda dapat lebih terarah, terencana, dan terprogram dengan baik.

“Upaya kita untuk menjadikan pemuda sebagai tonggak estafet pembangunan bangsa semakin dapat kita persiapkan dengan matang,” ujarnya.

Lebih lanjut, pemuda adalah generasi penerus bangsa. Peranan pemuda mempunyai makna dan nilai-nilai strategis serta signifikan dalam menentukan masa depan dalam mencapai cita-cita kemerdekaan RI.

“Untuk memaksimalkan peran dan peningkatan mutu kegiatan kepemudaan di tingkat provinsi Sumbar agar dunia kepemudaan lebih berkualitas prima,” katanya. *Publikasi.(dprd.sumbarprov.go.id)


Berita Terkait :

 

Video

Foto

Kegiatan

  • BATIGO FEST

    • Senin, 28 Oktober 2019
    • Sabtu, 02 November 2019
  • Penerimaan Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM)

    • Rabu, 19 Desember 2018
    • Minggu, 30 Desember 2018
  • arsip kegiatan

Tokoh