Pilar Pergerakan Ekonomi, Pasar Tradisional Harus Kondusif


Post by Sekretariat DPRD Prov. Sumbar(DENY SURYANI, S.IP) | Posted on 08 September 2017 09:17:01 WIB | Berita Terkini | 663 kali dibaca


Pilar Pergerakan Ekonomi, Pasar Tradisional Harus Kondusif

PADANG PARIAMAN - Pembenahan terhadap pasar-pasar kecil atau yang disebut dengan pasar nagari harus dilakukan, agar suasana pasar sebagai sentra pergerakan ekonomi lapis paling bawah itu kondusif dan representatif. Pembenahan pengelolaan harus mencakup berbagai aspek sehingga pasar menjadi kondusif dan nyaman untuk beraktifitas jual beli.

Hal itu diungkapkan Ketua Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sumatera Barat Yuliarman saat meninjau Pasar Nagari Sungai Buluah Kecamatan Batang Anai Kabupaten Padang Pariaman, Kamis (7/9). Menurutnya, kenyamanan pasar sangat berpengaruh menarik animo masyarakat datang berbelanja.

"Kenyamanan ini harus diciptakan melalui pengelolaan yang baik dalam berbagai aspek karena sangat mempengaruhi animo masyarakat. Kalau suasana nyaman, pembeli akan datang sehingga pasar menjadi ramai," kata Yuliarman.

Dia menambahkan, keberadaan pasar tradisional di setiap nagari harus dipertahankan karena menjadi sentra pergerakan ekonomi masyarakat di level paling bawah. Untuk mempertahankan, harus melalui pengelolaan yang profesional sehingga tidak tergilas maraknya pertumbuhan ritel seperti mini market dewasa ini.

Terkait kondisi Pasar Nagari Sungai Buluah, pengelola pasar, Datuak Tampang mengungkapkan aktifitas pasar terus meningkat. Sebelumnya, pasar yang berada di pinggir jalan lintas Padang - Bukittinggi ini hanya pasar mingguan.

"Namun seiring pertumbuhan penduduk yang semakin ramai, pasar ini sekarang menjadi pasar harian," ungkapnya.

Persoalan yang dihadapi saat ini adalah kondisi bangunan sarana prasarana pasar yang dirasakan butuh perbaikan. Tahun 2016 lalu sudah mendapat bantuan senilai Rp1 miliar untuk membangun kios dan los serta beberapa sarana prasarana.

Dana tersebut hanya mampu untuk membangun sebagian kios dan los sementara sebagian lainnya masih berdagang di petak kios yang lama. Sementara, lahan pasar menurutnya sudah tidak ada persoalan karena merupakan milik pemerintah nagari dan saat ini sedang dalam tahap penerbitan sertifikat.

"Kami berharap seluruh bangunan kios dan los dapat dipugar sehingga suasana pasar menjadi nyaman," harapnya.

Anggota Komisi II DPRD Provinsi Sumatera Barat Komi Caniago dalam kesempatan kunjungan itu meminta pihak pengelola untuk dapat meningkatkan pengelolaan. Kebersihan pasar harus menjadi perhatian, bersama dengan tingkat pengamanan.

"Pasar tradisional menjadi salah satu prioritas program pembangunan di bidang ekonomi. Kami (DPRD) akan berupaya semaksimal mungkin agar pasar nagari mendapatkan bantuan pembiayaan. Namun, pihak pengelola harus meningkatkan pengelolaan sehingga pasar tradisional dapat bertahan di tengah persaingan," sarannya.

Untuk revitalisasi pasar, DPRD bersama pemerintah provinsi akan mengupayakan agar pasar tradisional mendapat bantuan renovasi, sesuai dengan kewenangan dan aturan. Dia meminta, pengelola pasar bersama walinagari untuk membuat semacam proposal lengkap dengan rancangan fisik pembangunan.

Kunjungan kerja Komisi II DPRD Provinsi Sumatera Barat ke Pasar Nagari Sungai Buluah adalah bagian dari program kerja revitalisasi pasar tradisional yang ada di Sumatera Barat. Bersama Yuliarman dan Komi Caniago, hadir juga anggota Komisi II lainnya antara lain Widayatmo dan Novrizon didampingi Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Sumatera Barat Asben Hendri. *Publikasi.(dprd.sumbarprov.go.id)


Berita Terkait :

 

Video

Foto

Kegiatan

  • BATIGO FEST

    • Senin, 28 Oktober 2019
    • Sabtu, 02 November 2019
  • Penerimaan Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM)

    • Rabu, 19 Desember 2018
    • Minggu, 30 Desember 2018
  • arsip kegiatan

Tokoh