Padang Pariaman Bisa Jadi Pilihan Wisata Religi


Post by Dinas Pariwisata(NOVIARDI SYAM) | Posted on 23 Juni 2017 09:09:21 WIB | Pariwisata | 503 kali dibaca


Parit Malintang - Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar) menawarkan sejumlah destinasi wisata cagar budaya religi yang ada di daerah itu kepada wisatawan yang tertarik mempelajari perkembangan Islam di Minangkabau.

"Ada banyak cagar budaya religi di Padangpariaman, seperti Makam Syekh Burhanuddin di Ulakan Tapakis dan Surau Atok Ijuak atau Surau Atap Ijuak di 2x11 Kayu Tanam," kata Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Padangpariaman, Jon Kenedi di Parit Malintang, Sabtu.

Syekh Burhanuddin merupakan tokoh yang menyebarkan agama Islam di Minangkabau sehingga karena jasa tersebut jamaah Satariyah di daerah itu membuat jadwal ziarah setiap Rabu, pada 10 Shafar yang disebut dengan Basapa.

"Apalagi cagar budaya itu menjadi destinasi wisata religi di Sumbar," katanya.

Selain itu juga ada, Masjid Tapakis, Makam Tuanku Nan Basaruang, Surau Pondok, dan Makam Sibohong, yang berada di Ulakan Tapakis serta Gobah Tuangku Saliah, Surau Syekh Lagundi, dan Makam Tuangku Madina di VII Koto Sungai Sarik.

Dia mengatakan untuk mempromosikan destinasi wisata cagar bidaya religi tersebut pihaknya bekerja sama dengan berbagai pihak seperti media nasional dan SMS Location Based Advertising ketika orang memasuki kabupaten itu.

Selain itu pihaknya juga memanfaatkan kreatifitas duta wisata di daerah itu guna menarik minat wisatawan datang ke daerah itu.

Sementara itu, pengurus Surau Atok Ijuak, Samsu Anwar mengatakan tempat ibadah tersebut didirikan sekitar 300 tahun yang lalu oleh swadaya masyarakat setempat.

"Surau ini terdiri dari satu tiang utama dan sembilan tiang penyangga," ujarnya.
Dia mengatakan sampai sekarang tiang yang terbuat dari kayu pilihan tersebut hingga sekarang belum pernah diganti.

"Yang diganti cuma atap ijuknya yang lapuk dengan yang baru," kata dia.

Dia mengatakan surau tersebut pada awalnya dibangun untuk keperluan masjid namun karena tidak bisa menampung banyak jamaah maka dibangunlah Masjid Raya Sicincin yang letaknya juga berdekatan. (*)

Sumber : www.sumbar.travel


Berita Terkait :

 

Video

Foto

Kegiatan

  • HASIL SELEKSI ADMINISTRASI PADA SELEKSI TERBUKA JABATAN PIMPINAN TINGG

    • Minggu, 01 April 2018
    • Senin, 02 April 2018
  • Penyerahan Hasil Pengawasan Kearsipan Eksternal (LAKE) oleh ANRI ke Le

    • Kamis, 14 Desember 2017
    • Kamis, 14 Desember 2017
  • arsip kegiatan

Tokoh